Friday, 12 September 2014

Thursday, 7 August 2014

SULTAN ABDULLAH IBN ZAINAL ABIDIN-KESULTANAN KAMPAR- DIBAWAH NAUNGAN KERAJAAN MELAKA

Mengenal Kesultanan PekanTua, Kampar Candi Muara Takus, Desa Muara Takus, XIII Koto Kampar Kisah ini saye ambil dari satu laman blog yang berkaitan dengan tanah air kampar.. Raja yang berkuasa iaitu Sultan Mahmud Syah I mengundurkan dirinya ke Muar (Johor), kemudian ke Bintan dan sekitar tahun 1526 M sampai ke Pekantua Kampar di Riau. Keadaan Pekantua Kampar saat itu juga sedang berkabung karena Raja Abdullah (1511-1515 M), raja Pekantua Kampar yang masih keluarga dekat Sultan Mahmud Syah I, tertangkap saat berjuang membantu melawan Portugis. Beliau akhirnya dibuang ke Gowa di Sulawesi Selatan. Ketika Sultan Mahmud Syah I sampai di Pekantua (1526 M) beliau langsung dinobatkan menjadi Raja Pekantua Kampar (1526-1528 M). 2 tahun sesudahnya beliau mangkat dan diberi gelar "Marhum Kampar". Makamnya terletak di Pekantua Kampar dan sudah berkali-kali dipugar oleh raja-raja Pelalawan. Pemugaran terakhir dilakukan oleh Pemerintah Daerah (Kabupaten) Pelalawan, Propinsi Riau dan pemerintah Negeri Melaka. Sultan Mahmud Syah I setelah mangkat segera digantikan oleh putera mahkota dari permaisurinya Tun Fatimah, yang bernama Raja Ali, bergelar "Sultan Alauddin Riayat Syah II". Tak lama kemudian, beliau meninggalkan Pekantua ke Tanah Semananjung, mendirikan negeri Kuala Johor, beliau dianggap pendiri Kerajaan Johor. Sebelum meninggalkan Pekantua, beliau menunjuk dan mengangkat Mangkubumi Pekantua (1530-1551 M), yang bernama Tun Perkasa dengan gelar "Raja Muda Tun Perkasa". Dan dilanjutkan Tun Hitam (1551-1575 M) serta Tun Megat (1575-1590 M).

Friday, 25 July 2014

SULTAN MANSUR SHAH SAMUDRA-PASAI-1297-1333AH -RRRR

Kerajaan Samudra Pasai Di dalam Hikayat ini juga, baginda mempunyai dua orang cucu iaitu Malikul Mahmud dan Malikul Mansur. Selepas kemangkatan Malikul Zahir, Sultan Malikussalih melantik Malikul Mahmud sebagai pemerintah Pasai sementara adindanya, Malikul Mansur dijaga oleh Malikussalih sendiri. Beberapa tahun kemudian, Malikul Mansur telah dilantik oleh nendanya sebagai pemerintah baru kerajaan Samudera. Hikayat Raja-raja Pasai menceritakan bahawa Malikul Mansur telah diturunkan takhta oleh kekandanya, Malikul Mahmud serta dibuang negeri kerana kesalahan baginda mengambil perempuan di Istana Pasai. Selepas itu, Malikul Mahmud telah memasukkan Samudera ke dalam kerajaannya. Kerajaan Samudra Pasai didirikan pada abad ke-11 oleh Meurah Khair. Kerajaan ini terletak dipesisir Timur Laut Aceh. Kerajaan ini merupakan kerajaan Islam pertama di Indonesia. Pendiri dan raja pertama Kerajaan Samudra Pasai adalah Meurah Khair. Ia bergelar Maharaja Mahmud Syah (1042-1078). Pengganti Meurah Khair adalah Maharaja Mansyur Syah dari tahun 1078-1133. Pengganti Maharaja Mansyur Syah adalah Maharaja Ghiyasyuddin Syah dari tahun 1133-1155. Raja Kerajaan Samudra Pasai berikutnya dadalah Meurah Noe yang bergelar Maharaja Nuruddin berkuasa dari tahun1155-1210. Raja ini dikenal juga dengan sebutan Tengku Samudra atau Sulthan Nazimuddin Al-Kamil. Sultan ini sebenarnya berasal dari Mesir yang ditugaskan sebagai laksamana untuk merebut pelabuhan di Gujarat. Raja ini tidak memiliki keturunan sehingga pada saat wafat, kerajaan Samudra Pasai dilanda kekacauan karena perebutan kekuasaan. Meurah Silu bergelar Sultan Malik-al Saleh (1285-1297). Meurah Silu adalah keturunan Raja Perlak (sekarang Malaysia) yang mendirikan dinasti kedua kerajaan Samudra Pasai. Pada masa pemerintahannya, system pemerintahan kerajaan dan angkatan perang laut dan darat sudah terstruktur rapi. Kerajaan mengalami kemakmuran, terutama setelah Pelabuhan Pasai dibuka. Hubungan Kerajaan Samudra Pasai dan Perlak berjalan harmonis. Meurah Silu memperkokoh hubungan ini dengan menikahi putri Ganggang Sari, anak Raja Perlak. Meurah Silu berhasil memperkuat pengaruh Kerajaan Samudra Pasai di pantai timur Aceh dan berkembang menjadi kerajaan perdagangan yang kuat di Selat Malaka. Raja-raja Samudra Pasai selanjutnya adalah Sultan Muhammad Malik Zahir (1297-1326), Sultan Mahmud Malik Zahir (1326-1345), Sultan Manshur Malik Zahir (1345-1346), dan Sultan Ahmad Malik Zahir (1346-1383). Raja selanjutnya adalah Sultan Zainal Abidin (1383-1405). Pada masa pemerintahannya, kekuasaan kerajaan meliputi daerah Kedah di Semenanjung Malaya. Sultan Zainal Abidin sangat aktif menyebarkan pengaruh Islam kepulau Jawa dan Sulawesi dengan mengirimkan ahli-ahli dakwah, seperti Maulana Malik Ibrahim dan Maulana Ishak.

Thursday, 24 July 2014

PERJUMPAAN AHLI - AHLI NUMISMATIK KUALA LUMPUR PADA 1.9.2013 - DALAM KENANGAN ARWAH ISHAR LATIF

Tin Coin Maters Gathering At Bukit Antarabangsa Ampang. 1-9-2013. Today, 1st of September 2013,my Dickson Niew Collection Corner at Subang Jaya was closed because I was invited to attend a very special gathering at Bukit Antarabangsa, Ampang. Master Haji Mohd Rani, a specialist in Malay Sultanate coins organised a lunch gathering at his home at Ampang and invited a few renown masters tin coin to attend. Among masters that he invited were Master Ishar A Latif, Master Adnan,Master Wei Yen Kong, King Miharbi, Sharil and Rafiuddin AJ. For the first time I was asked to join them.I am a newbie in Malay Sultanate coinage.I feel proud to be invited to attend such a gathering. I learnt a lot while listened to their discussion and going through their personal collection.They have many stories to share,a lot of experience for me to absorb and to adopt. I was lucky to be able to view so many rare pieces of Sultanate tin coins in one such gathering.I do hope I will be invited again in their next gathering. I hereby, would like to say thank you to all tin coin masters that I met today. Read more: http://dniewcollectors.blogspot.com/2013/09/tin-coin-experts-gathering-1st.html#ixzz38PGeiwfI Al Fatihah untuk arwah Ishar Latif, mula berkenalan dengan arwah sejak tahun 1979 semasa bertugas di Jabatan Telekom Malaysia ,kehilangan yang memang sukar untuk dicari ganti,pakar dalam bidang numismatik dari semua aspek matawang Malaysia terutama matawang kesultanan Melayu.

Tuesday, 27 May 2014

NEGERI SINGGORA

Runtuhnya Kerajaan Melayu Singgora Pada kali ini saya ingin memaparkan satu artikel mengenai sebuah kerajaan Melayu yang telah lama lenyap dari peta tanah semenanjung emas. Pada masa dahulu kerajaan ini pernah menjadi salah satu daripada kerajaan yang terkuat dan terkaya di utara semenanjung emas. Namun kegemilangannya tidak bertahan lama akibat dari dengki dan dendam kerajaan yang berjiran dengannya nun jauh di utara. Dalam beberapa tahun sahaja kerajaan ini berjaya dimusnahkan. Sehingga hari ini orang Melayu bukan lagi penduduk majoriti di Singgora atau Songkla. Sebaliknya lebih ramai orang Thai yang mendiami negeri ini. Malahan ramai anak-anak Melayu Singgora yang tidak lagi fasih berbahasa Melayu Jawi. Sebenarnya sejarah awal Singgora sudah terdapat pada catatan awal China pada abad ke 6 dan 7 M lagi. Selain itu Singgora juga disebut Singor, Sanjura, Sanjur, Senggora, Sung-kra dan Sung-Ch’ia. Tersebut dalam Salasilah Sultan Sulaiman (Sai Sakun Sultan Sulaiman) dikisahkan tentang seorang saudagar Parsi bernama Datuk Muzaffar yang datang dari Jawa Tengah (ada catatan lain menyebut Datuk Monggol) telah bermastautin di Sitingpra, Singgora. Rombongan ulama Parsi ini kemudiannya berpindah ke Teluk Singgora pada tahun 1603 M dan mendirikan kerajaan Singgora Darussalam (Hua Khoa Deng). Ulama tersebut dilantik pengikutnya sebagai pemerintah bergelar Sultan Muzaffar Syah yang mentadbir Singgora. Beliau juga dikatakan adalah seorang panglima tentera yang fasih selok-belok ketenteraan dan bijak dalam strategi pentadbiran. Tidak mustahil wilayah jajahan baginda semakin meluas meliputi Patalung (Pathalung) Terang (Trang) dan Setul (Satun). Ketika zaman ini Singgora menjadi tumpuan pra pedagang dari Eropah, Arab, Parsi, China, Jepun dan seluruh nusantara. Apabila Sultan Muzaffar Syah mangkat pada tahun 1618, baginda diganti oleh putranya Sultan Sulaiman Syah. Sultan Sulaiman meneruskan usaha-usaha ayahandanya dengan membina tembok-tembok pertahanan dan bedil-bedil. Baginda sadar, kemakmuran dan kemasyhuran Singgora akan mendatangkan cemburu musuh-musuhnya. Baginda juga berusaha menggali terusan yang menghubungkan Teluk Singgora di pantai timur dengan Laut Andaman di pantai barat. Namun usaha juga gagal kerana adanya banjaran gunung yang besar. Sepanjang pemerintahan Sultan Sulaiman, Siam (Thai) tidak henti-henti melakukan serangan dan pencerobohan untuk menawan negeri makmur ini. Namun semuanya gagal dengan izin Allah. Apabila baginda sultan muzaffar mangkat, baginda diganti pula oleh putranya Sultan Mustaffa Syah. Ketika pemerintahan baginda, Siam menyerang Singgora habis-habisan lagi. Angkatan Siam telah diketuai oleh Phraya Ranchodo dan raja Siam ketika itu Raja Narai Maharaj yang baru berjaya membebaskan Ayuthia dari jajahan Burma. Siam turut dibantu tentera upahan Portugis dan Belanda. Kerajaan Singgora akhirnya dapat ditewaskan pada tahun 1687 M. Ramai Orang Melayu-Islam Singgora ditawan dan dibawa ke Ayuthia. Siam juga merampas sepucuk bedil kepunyaan Sultan Sulaiman. Sultan Sulaiman dan dua adindanya Hassan dan Hussein dipindahkan ke Chaiya (Cahaya). Sultan Sulaiman kemudian dilantik menjadi pemerintah wakil Siam di Chaiya dengan gelaran Phraya Picit Phalodi Sipicai Songkram, Hussein pula dilantik sebagai Raja Muda Chaiya. Putra mahkota Singgora, manakala Taufik dibawa ke Ayuhtia dan Hassan dilantik sebagai laksamana tentera Siam oleh raja Narai Maharaj. Hal ini menunjukkan bahawa raja narai bersifat belas berbanding leluhurnya dan keturunannya kemudian yang bertindak kejam membunuh kaum kerabat kerajaan yang ditawannya. Melalui Salasilah Sultan Sulaiman, baginda menyatakan terdapat kerabat dan waris baginda yang dipaksa dan terpaksa menganut agama Buddha ketika berada di bawah tekanan Siam. Hal ini terjadi pada tahun 1687, titik tolak keruntuhan kerajaan Singgora oleh kerajaan Siam laknatullah. Terdapat catatan daripada seorang penulis Cina bernama (1782) Hsieh Ch’ing Kao tentang penduduk Songkhla, yang asalnya kerajaan Singgora, sebuah negara Melayu-Islam. Dikatakan bahawa penduduk Melayu tidak memakan daging babi dan ketika berjalan sentiasa membawa senjata keris tersisip di pinggang. Kaum wanitanya bertutup kepala dan lelaki berseluar. Semasa bekerja mereka menutup tubuh sampai ke tubuh dengan pakaian yang dipanggil sha-long ( sarung ). Pada abad ke 19, orang Melayu telah hampir pupus di Singgora ( Songkhla ) dan hanya meninggalkan bekas-bekas zaman kegemilangannya yakni Hua Khao Deng dan pelabuhan Lem Son sebagai kenang-kenangan. Pernah berlaku satu peristiwa pada zaman Singgora telah berjaya ditawan Thai dan berada dalam pentadbiran ligor. Pemerintahnya terpaksa tunduk dengan hasutan LIGOR yang menjadi sekutu kuatnya dan kemudian terpaksa pula mengikut arahan supaya melancarkan serangan keatas KEDAH dan PATTANI. Selain itu dalam tahun 1808M Singgora diarahkan untuk menyerang Pattani yang bangkit memberontak yang diketuai oleh Datuk Pengkalan, SIAM mengarahkan Kedah membantu Singgora melanggar Pattani, angkatan Kedah berkumpul di daerah Padang Terap namun para pembesar Kedah dan panglima bertelagah kerana ada yang tidak rela mengkhianati bangsa seagama sendiri iaitu orang-orang Pattani, jadinya hanya satu 'team' saja yang masuk ke Yala untuk membantu Singgora namun angkatan kedah terbabit dah terlambat kerana angkatan Singgora dah berjaya mengusir dan mematahkan pemberontakan Dato Pengkalan tanpa bantuan Kedah. Jadi pemerintah Singgora marah dan menahan angkatan Kedah dari pulang. Setelah dimaklumkan kepada Sultan Kedah maka dihantar pembesar untuk berunding dengan Singgora mengatakan ada salah faham berlaku dan memohon maaf, lalu diberi peluang oleh Singgora dan dilepaskan angkatan Kedah untuk pulang. Selain itu Singgora juga amat cemburukan Kedah sama seperti Ligor kerana Raja Siam memuji kehandalan Kedah semasa mematahkan serangan Burma di Phuket awal 1813M dimana angkatan Ligor dan Singgora hanya memerhati disisi dan dibelakang angkatan Kedah, dan apabila angkatan Burma tewas dibedil dan dirodok panglima-panglima Kedah mereka pon menerpa masuk dan membunuh semua saki baki tentera Burma, pandai depa nak dapat nama, depa ni berani sebab ramai saja. Terdapat sebuah peninggalan kerajaan Islam Singgora yang masih wujud hingga kini yang amat unik ceritanya. Ia adalah mengenai sebuah bedil atau meriam milik Sultan Suleiman. Almarhum Amin Sweeney pernah menterjemahkan syair yang ditulis dalam bahasa Arab (ketika pemerintahan Sultan Sulaiman Syah tahun 1618) pada bedil baginda. Bedil itu sekarang tersimpan di hadapan Royal Chelsea Hospital, London. Riwayat bedil tersebut berada di London adalah seperti berikut. Semasa tentera Siam mengalahkan Singgora pada tahun 1689 M, bedil tersebut telah dirampas dari Sultan Sulaiman dan dibawa ke Ayuthia. Bedil tersebut digunakan oleh Siam untuk memerangi Burma (Myanmar) sehingga Ayuthia ditewaskan oleh Burma pada tahun 1767. Bedil itu kemudian dibawa ke Burma sebelum dirampas pula oleh Inggeris dalam perang Inggeris-Burma. Pada tahun 1886, bedil itu dibawa pulang ke England. Begitulah bangsa-bangsa yang kononnya bijak dan kuat berebutan bedil buatan Melayu tersebut yang pada hemat saya bukanlah sebesar bedil Sri Pattani atau bedil turki Uthmaniah pun. Di atas permukaan Bedil itu terpahat tulisan arab jawi yang unik. Ukuran berat yang tercatat pada larasnya ialah 1 bandar, 2 pikul dan 4 kati. Bertarikh Isnin 4 Zulkaedah 1063 H bersamaan 26 September 1653 M. Terdapat juga catatan dalam bahasa Burma yang bertulis ‘Diperolehi semasa menawan Dwarawati (Siam) pada tahun 1125 H atau 1766 M’. Keistimewaan inskripsi pada bedil ini ialah ianya ditulis dalam bentuk syair Melayu-Arab dan diyakini merupakan syair tertua pernah tercatat pada sebuah bedil. Menurut sejarahnya bedil itu dipunyai Singgora selama 34 tahun, di Siam selama 79 tahun, di Burma 120 tahun dan di England lebih 120 tahun. Demikianlah keagungan Melayu-Islam Singgora yang cuba dihapuskan sejarahnya oleh penjajah-penjajah kafir laknatullah, namun keindahan dan kehebatan bedil atau meriam tersebut akhirnya menawan hati mereka untuk menyimpan bedil tersebut dan tidak mencairkannya atau memusnahkannya. sekian wallah hu a'lam.